Mengenal Bunga Anggrek lengkap dengan Cara Budidaya dari Biji maupun Anggrek Dewasa



Hal penting yang mendasari usaha budidaya anggrek adalah pengetahuan kita tentang menanam anggrek dan merawatnya. Sedangkan untuk meningkatkan jumlah tanaman anggrek yang sudah kita punyai perlu dipelajari tehnik memperbanyak tanaman anggrek.

Yang akan dibahas dalam materi menanam anggrek terdapat dua bagian yang kita pisahkan yaitu: mananam anggrek melalui biji dan menanam tanaman anggrek yang sudah dewasa.

1. Menanam Biji Anggrek
Perlu diketahui bahwa biji anggrek tidak seperti kebanyakan biji tanaman lain. Biji anggrek berukuran mikroskopis hampir seperti tepung dan dalam satu buah dihasilkan jutaan biji. Biji anggrek tidak dapat berkecambah begitu saja karena bijinya tidak mempunyai cadangan makanan. Biji anggrek dapat tumbuh secara alami jika mendapatkan tambahan makanan dari sejenis jamur yang hidup di dalam akar anggrek dewasa yang disebut mikorhiza. 
Sekarang ini sudah dikembangkan tehnik menanam biji anggrek melalui media tanam buatan yang terdiri dari senyawa-senyawa kimia yang dibutuhkan oleh biji anggrek untuk berkecambah. 

Faktor-faktor penting dalam perkecambahan dan pertumbuhan biji anggrek antara lain:
a) Karbohidrat; unsur karbohidrat yang dibutuhkan dalam perkecambahan biasanya adalah gula sederhana golongan Oligosakarida dan yang umum digunakan dalam medium buatan yaitu: sukrosa dan fruktosa. Gula ini diper lukan biji untuk berkecambah (tunas keluar dari biji) dan sebagai cadangan makanan sebelum tunas mampu membentuk makanan sendiri.

b) Nitrogen; senyawa amonia, nitrat dan urea dalam perkecambahan biji digunakan sebagai bahan utama pembe ntukan sel-sel tumbuhan.

c) Mineral; unsur-unsur kalium (K), magnesium (Mg), kalsium (Ca) dan fosfor (P) adalah mineral yang dibutuhkan dalam jumlah banyak dan digunakan dalam bentuk senyawa kompleks. Tanpa unsur ini tunas anggrek yang sudah berkecambah akan mati tetapi jika kadar dalam medium terlalu pekat akan menyeba bkan keracunan bagi tanaman. Kadar unsur-unsur diatas yang dianjurkan adalah 40 mg/L media

d) Penyinaran; dibutuhkan tanaman anggrek sebagai syarat pokok dalam proses pembentukan cadangan makanan yang disebut proses fotosintesis. Intensitas yang dibutuhkan antara 400 - 3000 lux. Sinar yang digunakan dapat sinar matahari difus, lampu neon dan lampu Cool White. Ukuran umum yang sering digunakan adalah lampu neon putih 40 watt diletakkan 1,5 hingga 2 meter dari rak-rak tempat botol perkecambahan. Semakin kecil daya yang digunakan jarak lampu ketanaman semakin dekat.

e) Suhu; temperature optimal perkecambahan yang digunakan untuk semua jenis anggrek antara 20 oC - 25 oC. temperat ure yang terlalu tinggi akan menyebabkan kelayuan karena penguapan terlalu besar, sedangkan temperature yang terlalu dingin menyebabkan pertumbuhan tanaman lambat.

f) pH (keasaman) media; pH media tanam berkisar antara 4,8-5,2 dengan toleransi kisaran antara 3,6 hingga 7,6. Perlu diketahui selama pertumbuhan tunas anggrek keasaman media dapat mengalami perubahan.

g) Vitamin dan Hormon; kedua unsur ini digunakan untuk memacu pertumbuhan tunas. Selain digunakan dalam bentuk senyawa murni, vitamin dan hormon didapatkan dari penggunaan zat additiv dalam media misalnya pisang, kentang, buah tomat dan lainnya.

Dengan menggunakan media buatan dalam mengecambahkan biji anggrek dapat menaikkan prosentase keberhasilan perkecambahan biji anggrek secara alami dari 5%-8% perkecambahan menjadi 60%-80%. Tentunya ini sangat menguntungkan bila digunakan dalam skala industri.

2. Menanam Tanaman Anggrek Dewasa.
Dalam mempelajari cara menanam tanaman anggrek yang sudah dewasa dapat kita bedakan menjadi dua bagian yaitu menanam anggrek terrestrik dan menanam anggrek epifit. Perbedaan pokok dari keduanya yaitu terletak pada butuh tidaknya media tanah dalam menanam anggrek.

a) Menanam anggrek terrestrik
Seperti halnya tanaman hias lainnya anggrek ini ditanam dalam pot yang berisi tanah dan humus, contohnya anggrek Spathoglottis. Untuk anggrek-anggrek potong yang sudah umum ditanam diatas tanah seperti Anggrek Kolojengking (Arachnis) dan Vanda Genta Bandung sebenarnya termasuk anggrek semi terrestrik jadi menanamnya batang hanya menempel diatas permukaan media. Media tanam yang digunakan untuk anggrek semi terrestrik lebih banyak terdiri dari campuran humus dan serasah.
Anggrek Kolojengking

b) Menanam anggrek epifit
Anggrek epifit merupakan salah satu jenis anggrek yang paling banyak dibudidayakan dan diperdagangkan. Selain itu anggrek ini paling mudah dibudidayakan dan memerlukan lahan paling sedikit. Faktor-faktor yang perlu dipersiapkan sebelum menanam anggrek epifit antara lain:

Pemilihan media tanam
Media tanam sangat penting perannya sebagai tempat berpegangan akar, sebagai penyedia kelembaban bagi akar dan penambah hara bagi tanaman anggrek dengan penyerapan melalui akar. Jenis media tanam sangat erat kaitannya dengan penyiraman. Semakin kecil remahan (agregat) media
tanam maka penyiraman semakin diperjarang. Hal ini untuk menghindari basahnya media dalam waktu yang lama.

Media tanam yang saat ini sering digunakan yaitu sabut kelapa, arang, serutan kayu, rajangan kulit kayu dan moss. Yang penting diperhatikan adalah seberapa banyak kandungan hara dan seberapa mudah media tersebut lapuk. Semakin mudah lapuk, media tanam semakin banyak menyediakan hara bagi tanaman anggrek. Namun demikian lapuknya media tanam berarti ukuran remahan media semakin kecil sehingga penyiraman dikurangi agar tidak mudah tumbuh jamur.

Pot yang digunakan
Penggunaan pot sifatnya sangat relatif sebab secara alami anggrek epifit hanya membutuhkan tempat
untuk menempelkan akar. Keindahan, daya serap pot terhadap air dan aerasi dinding pot selalu diperhatikan dengan mempertimbangkan frekwensi penyiraman dan kebebasan akar anggrek untuk tumbuh. Untuk menanam anggrek epifit monopodial biasanya hanya digunakan keranjang kayu yang digantung.

Pemilihan tempat
Meletakkan pot-pot yang sudah berisi sebaiknya diperhitungkan seberapa banyak tanaman anggrek nantinya mendapat penyinaran. Selain itu juga diperhatikan kelembaban udara sekitar tanaman. Untuk pot yang diletakkan dalam rak-rak yang panjang sebaiknya jarak pot ke tanah minimal 0,75 meter. Hal ini dimaksudkan untuk menghidari tempat-tempat yang gelap dan tersembunyi agar tikus, siput atau jamur yang menyukai tempat seperti itu mudah disanitasikan.

Cara Tanam
Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah jumlah isian pot dan tetap menjaga agar tanaman tetap tegak dengan memberikan penyangga. Selain itu dalam menanam anggrek epifit yang simpodial pangkal batang tidak boleh tertutupi oleh media tanam. Ini untuk menjaga agar pangkal rumpun tidak busuk.

Memperbanyak Anggrek
Anggrek yang sudah tumbuh dengan baik ditandai dengan banyaknya rumpun yang dihasilkan. Jika dalam satu pot rumpun sudah banyak maka sudah saatnya rumpun kita kurangi. Hal ini penting untuk peremajaan tanaman dan memperluas pertumbuhan tanaman anggrek pada media tanam yang baru. Untuk anggrek simpodial kebanyakan tanaman akan semakin memanjang dan batang bagian bawah akan mati. Matinya batang bagian bawah biasanya akan diikuti oleh tumbuhnya cabang dari samping yang kita sebut keiki. Tanda demikian menunjukkan tanaman perlu peremajaan. Meremajakan tanaman berarti pula memperbanyak tanaman, ini menguntungkan bagi kita sehingga kita memiliki tanaman anggrek yang lebih banyak pula. 

1. Memperbanyak Tanaman Anggrek Monopodial 
Dalam memperbanyak tanaman anggrek simpodial yang perlu diperhatikan adalah tempat kita melakukan pemotongan batangnya. Tiap ruas batang yang akan dipotong harus memiliki akar yang masih segar. Untuk batang-batang yang sudah tidak berdaun perludilakukan pembersihan batang dari lumut atau seludang daunyang tertinggal agar memudahkan tumbuhnya tunas baru. Untuk bagian ujung batang yang masih dalam kondisi lengkap (berakar dan berdaun) tanaman dapat langsung dipindahkan ke pot yang baru. Demikian juga untuk keiki, pemisahan sebaiknya dilakukan jika keiki 
sudah memiliki satu atau dua akar yang sehat.
Tumbuh keiki


2. Memperbanyak Tanaman Anggrek Simpodial
Rumpun anggrek yang terlalu banyak dalam satu pot dapat menyebabkan pertumbuhan tunas yang baru tidak maksimal. Sehingga ada beberapa kolektor yang selalu memangkas batang anggrek dan hanyameninggalkan 3 batang anggrek dalam satu potnya. Langkah ini juga baik karena tetap menjaga kesehatantunas yang baru sehingga tunas baru dapat tumbuh besar dan panjang, harapannya tandan bunga akan tumbuh lebih sehat. Namun demikian bagi yang menginginkan rumpun anggreknya menjadi lebih banyak maka langkah berikut dapat diambil.

a) rendam pot yang berisi rumpun dalam air selama 0,5 jam
b) keluarkan anggrek dari potnya dan bersi hkan akar yang telah mati.
c) pecahkan rumpun tersebut menjadi beberapa bagian dengan memotong pangkal rumpunnya.
d) satu rumpun baru sebaiknya terdiri atas 3 batang
e) untuk batang yang sudah tidak berdaun, gantunglah anggrek tersebut dalam posisi terbalik untuk memper cepat tumbuhnya tunas baru.
f) Rumpun yang sudah dipecahkan dan sudah dibersihkan dapat langsung ditanam dalam pot dan mediayang baru.

Dengan cara demikian kita sudah memiliki beberapa rumpun anggrek baru. Sebelum rumpun anggrek yang baru mengeluarkan akar dan tunas yang cukup sehat sebaiknya pot-pot diletakkan ditempat yang terlindung dan sejuk. Penambahan zat perangsang pertumbuhan kadang dapat memacu pertunasan.

Cara memperbanyak tanaman anggrek secara vegetatif adalah cara yang sangat murah dan mudah dilakukan. Tetapi membutuhkan waktu yang cukup lama untuk mendapatkan jumlah tanaman anggrek secara masal dalam waktu singkat.

Namun demikian bagi para hobies dan kolektor kesibukan ini adalah salah satu bagian yang menyenangkan dan dapat digunakan sebagai sarana hiburan. Akan sangat bahagia jika anggrek yang sudah kita pecah-pacahkan dalam rumpun yang baru tumbuh dengan sehat dan mulai berbunga. Selamat mencoba.

Cara Melakukan Pemisahan Rumpun (Spliting) yang Baik 
Spliting biasa dilakukan pada anggrek yang memiliki pertumbuhan batang Simpodial; contohnya anggrek Dendrobioum, Catleya, Coelogyne dan masih banyak lagi. Salah satu ciri anggrek Simpodial yaittu tumbuhnya batang secara meeerumpun dan tidak memiliki batang pokok. Biasanya pada tanaman Mono podial (lawan Simpodial) tanaman memiliki batang yang ukurannya paling besar dan memiliki atau tidak ranting atau cabang yang ukurannya lebih kecil. 
Dendrobium

Tujuan melakukan spliting adalah: mendapatkan rumpun baru dari induk yang sama, mendapatkan mutu tanman yang sama, mendapatkan tanaman baru secara cepat dan meremajakan lagi rumpun-rumpun yang sudah tua. Kerugian dari tehnik spliting ini hingga saat ini dirasakan belum ada, kecuali cara yang diilakaukan menimbulkan infeksi pada batang anggrek. Tujuan penting dari cxara spliting ini adalah menghentikan proses yang dalam Fisiologi Tanaman disebut dominasi apikal. Dominasi apikal dapat diartikan bahwa konsentrasi pertumbuhan tanaman hanya terjadi padaujung-ujung batang tanaman saja. Pada anggrek Simpodial yang diianggap sebagai ujung batang yaitu salah satu mata tunas yang terdapat pada pseudobulb yang paling akhir pertumbuhannya (muda). Perlu diketahui pada pangkal pseudobulb anggrek biasa terdapat 3 hingga 4 mata tunas baru, salah satu tunas nantinya akan menjadi pseudobulb yang baru. 
Nasib daritunas yang lain biasanya akan mengalami masa tidak tumbuh yang disebut masa dormansi. 
Keadaan demikian ini dapat dihilang kan dengan cara menghilangkan efek pertumbuhan dari ujung
batang tersebut. 
Cattleya

Langkah-langkah melakukan spliting
Spliting dapat dilakukan dengan mudah oleh siapa saja. Anggrek yang ingin kita split dibersihkan dulu bagian pangkalnya dari kotoran atau akar anggrek yang sudah mati. Langkah ini dianggap penting dimaksudkan untuk : pertama mengurangi kejadian infeksi pada bekas luka hasil split yang dilakukan dan yang kedua agar batang rumpun yang akan di pisahkan tampak jelas. Langkah berikutnya iris bagian pangkal batang pseudobulb yang berhubungan deengan pseudo bulb yang lain dengan pisau tajam yang bersih atau dengan gunting  pruning, usahakan pada langkah ini untuk meninggalkan permukaan bekas luka sesempit mungkin. Tutup bagian luka irisan dengaan bahan anti infeksi contohnya : obat merah, Betadine, salepantiseptik atau krim vaselin. Biarkan rumpun anggrek tersebut pada pot semuloa selama lebih kurang satu bulan atau hingga dari pangkal-pangkal pseudo bulb mulai muncul tunas-tunas baru.

Pindahkan dengan hati-hati setiap rumpun yang sedah bertunas ke pot baru dengan media baru pula. Berapa banyak rumpun yang dapat dipisahkan? Jawabannya relatif, karena dari kebanyakan orang melakukan spliting dengan 3 pseudobulb pada setiap rumpun yang dipisahkan. Tergantuung pula dari jenis anggrek yang akan di split, anggrek yang mudah hidup dapat di lakukan split 1-2 pseudobulb pada setiap rumpun barunya. Usaha lain untuk memperbesar tingkat keberhasilan split dapat dilakukan dengan penambahan hormon tumbuh yaitu: auksin sebanyak I mililiter kadar 10 ppm (10 mg auksin dalam 1 liter air) yang dcampurkan dengan minyak ikan dan 25 mg Vvitamin C (1tablet Vvitamin C merk IPI). Campuran tersebut kemudian di oleskan pada pangkal sisi bawah pesudobulb dekat mata tunasnya. Hormon auksin dapat diperoleh di toko bahan kimia dengan nama dagang IAA (indol acetic acid), IBA (indol butiric acid) atau PAA (phenil acetic acid). Cara lain yang sering dilakukan pada anggrek Dendrobium yaitu rumpun yang sudah dipisahkan di cuci bersih kemudian digantung secara terbalik (akar diatas). Cara ini lebih cepat memunculkan mata tunas pada anggrek  Dendrobium.

Kapan rumpun anggrek perlu di split?
Rumpun yang sudah terlampau padat tidak baik bagi pertumbuhan tunas baru. Ukuran rumpun anggrek yang terlampau padat biasanya ditandai dengan munculnya tunas anggrek diluar bibir pot sehingga tunas kelihatan menggantung. Pada ujung pseudobulb kadang muncul tunas yang sering disbut sebagai keiki, munculnya keiki menandai rumpun anggrek sudah terlampau padat, juga media isian pot sudah lapuk atau terlalu assam. Tanda-tanada tersebut menunjukkkan rumpun sebaiknya dikurangi dengan jalan di-split.

Berkaitan dengan cuaca, sebainya spliting dilakukan saat musim penghujan. Saat tersbeut pertumbuhan vegetatif tanaman berjalan optimum.

Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "Mengenal Bunga Anggrek lengkap dengan Cara Budidaya dari Biji maupun Anggrek Dewasa"

  1. permisi min...bisa di jelaskan peremajaan tanaman angrek itu apa? trus hal yang dilakukan khususnya pada anggrek tanah. trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo anggrek tanah setau saya hampir sama perlakuannya... tinggal mengurangi jumlah anggreknya untuk di tanam ke media lain... supaya kesuburan tanahnya terjaga

      Hapus