MODEL PENANGKARAN RUSA Lengkap dari pemeliharaan sampai pemindahan



MODEL PENANGKARAN RUSA
Pemilihan Lokasi 
Lokasi penangkaran harus berada pada tempat yang tenang, aman dari gangguan predator, mudah dicapai, baik pada musim hujan maupun pada musim kemarau, tersedia air sepanjang tahun dan permukaan tanahnya jangan berbatu, akan lebih baik bila di sekitarnya terdapat lapangan perumputan. Topografi rata sampai bergelombang ringan, luas lahan minimal 1 ha atau sesuai kebutuhan, tersedia pohon-pohon peneduh atau semak-semak. 

Model Kandang 
Pengelolaan rusa melalui penangkaran atau budidaya tidak terlalu sulit, sistem pemeliharaan dapat menggunakan beberapa model kandang. Bila lahan terbatas dapat digunakan kandang yang menyerupai kandang kambing, dengan model kandang panggung, ukuran kandang untuk satu individu 1,5 x 2 m. Dinding dan lantai dapat menggunakan bahan dari bambu dan atap dari alang-alang (Gambar 2). Sistem pemeliharaan dengan model kandang panggung biasanya digunakan untuk 
penangkaran/budidaya skala kecil (2 pasang). Bila lahan, dana, dan tenaga memungkinkan penangkaran dapat menggunakan sistem ranch (Gambar 3), yaitu rusa dilepas dalam areal terbuka yang sekelilingnya dipagari, luas areal tergantung ketersediaan lahan; idealnya untuk 10 individu rusa dibutuhkan 1 ha. 
Gambar 2. Sistem kandang panggung 

Gambar 3. Sistem ranch

Di dalam ranch harus terdapat tempat bernaung, baik secara alami berupa pohon dan semak maupun naungan buatan seperti selter yang atapnya dapat terbuat dari injuk, alang-alang atau pun seng. Dengan luasan tersebut biasanya rusa tetap harus diberi rumput dari luar dan pakan tambahan terutama pada musim kemarau. Bila dalam ranch ketersediaan pakan cukup, rusa tidak usah diberi rumput dari luar tetapi pakan tambahan berupa konsentrat seperti jagung dan dedak tetap harus diberikan. Untuk mencukupi kebutuhan pakan pada musim kemarau harus dibuat kebun rumput dengan jenis rumput yang unggul dan dipanen secara bergiliran (rotasi). 

Selain kandang pemeliharaan di dalam penangkaran dibutuhkan juga kandang lain yang biasa disebut yard. Dinding yard ter-buat dari bahan berupa papan yang tertutup rapat, atap terbuat dari seng atau alang-alang, dan lantai dari semen. Kandang ini berbentuk lonjong yang digunakan untuk perawatan rusa sudah benar sebagai tempat bagi rusa yang sedang bunting atau melahirkan, dan dapat juga digunakan sebagai kandang adaptasi (Gambar 4). 

Bangunan Peneduh/Selter
Bangunan ini berfungsi sebagai tempat berteduh karena mempunyai atap dan dinding, dengan maksud untuk menghindari terpaan air hujan. Bangunan ini sangat diperlukan dalam penangkaran rusa sistem ranch, apalagi bila di dalam ranchtersebut vegetasi pohonnya tidak rapat atau jarang. Atap bangunan peneduh dapat menggunakan alang-alang/rumbia atau seng. Sarana dan pra-sarana lain yang harus diperhatikan dalam suatu penangkaran yaitu : 
1. Pagar 
Pagar dibuat mengelilingi areal penangkaran, dengan bahan yang terdiri dari tiang pagar (besi siku, beton, atau pagar hidup) dan kawat (harmonika/ram, dan kawat duri). Tinggi tiang pagar minimum 2,5 m dari permukaan tanah, ditanam 50-75 cm dengan pondasi beton dan ujung bagian atas dibengkokkan sepanjang 0,5 m dan diberi kawat duri sebanyak 3-4 baris. Jarak antar tiang pagar maksimal 2,0 m. Selain itu, tiang pagar yang berasal dari pohon hidup, ditanam di sekitar pagar setinggi 2,5 m dari permukaan tanah dengan diameter batang minimum 10 cm dan ditanam 50-75 cm. Pohon hidup tersebut ditanam di antara tiang besi siku, untuk membantu penguatan pagar. 

2. Areal Pengembangan Pakan 
Areal pengembangan pakan merupakan salah satu sarana yang sangat penting di dalam penangkaran karena produktivitas dan perkembangbiakan satwa sangat tergantung oleh pakan. Luas lahan yang dibutuhkan untuk memelihara/menangkarkan rusa sebanyak 11 ekor adalah ± 0,3 ha. Kebutuhan lahan ini didekati dengan cara mengetahui jumlah pakan yang dikonsumsi oleh seekor rusa dewasa dengan jumlah rata-rata produksi pakan dalam 1 ha. Sementara 1 ha areal penanaman pakan yang apabila dikelola secara intensif dan berada pada daerah basah dengan irigasi yang baik, akan menghasilkan 270.000 kg/ha/tahun (Reksohadiprodjo, 1982). Sedang-kan untuk daerah kering biasanya produksi rumputnya hanya setengahnya. Areal pengembangan pakan harus dikelola secara intensif untuk menjaga kualitas dan kuantitas jenis pakan. Gambar 4. Yard (kandang isolasi dan adaptasi) 

3. Tempat Makan 
Makanan yang diberikan pada rusa berupa hijauan segar dan makanan tambahan yakni dedak. Tempat makan yang digunakan berbentuk palungan berukuran panjang 1,5-2,0 m dan lebar 0,5 m atau dapat pula berbentuk bulat segi 6 berukuran diameter 50-75 cm dengan tinggi 30 cm dari atas permukaan tanah. Bahan yang digunakan untuk membuat tempat makan ini terdiri dari papan, kayu, atau seng polos/licin. Tempat makan diletakkan di tengah atau di sudut kandang dan diusahakan setiap kandang terdapat 1 buah tempat makan. 

4. Tempat Minum 
Rusa memerlukan air untuk minum dan berkubang. Oleh karena itu, air terse-but sebaiknya selalu bersih dan sering diganti. Pada musim kawin, rusa jantan sangat menyenangi air sebagai tempat berkubang sambil meraung-raung dan mengejar betina. Tempat minum yang digunakan berbentuk bak tembok persegi panjang berukuran 1,0 x 0,5 x 30,0 cm yang dibenamkan ke dalam tanah atau berbentuk kolam dilengkapi dengan pembuangan. Bentuk ini dapat menghindari rusa jantan yang sering menanduk terutama apabila memasuki musim kawin. Letak tempat minum bisa di tengah atau di sudut kandang dan setiap kandang diusahakan terdapat 1 tempat minum. 

5. Jalan Kontrol 
Jalan kontrol berfungsi untuk pengontrolan dan pemberian pakan. Lebar jalan kontrol adalah 1,5-2,0 m dan sebaiknya terletak di sepanjang pinggir kandang. 

6. Saluran Air 
Air diperlukan untuk mengairi pakan, pemeliharaan kandang, dan rusa. Suatu penangkaran sebaiknya mempunyai bak penampung dan menara air lengkap dengan generator. 

7. Gudang dan Peralatan 
Bangunan ini berfungsi untuk menyimpan peralatan dan perlengkapan penang-karan, pemeliharaan pakan (alat pertanian), pakan, dan obat-obatan. 

TEKNIK PEMELIHARAAN 
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penangkaran rusa antara lain penge-lompokan rusa, penyapihan anak, kesehatan, dan penandaan/pemberian nomor/ tagging.
A. Pengelompokan Rusa 
Pemeliharaan rusa harus dikelompokkan berdasarkan status fisiologi yakni jantan dan betina yang telah siap kawin, jantan yang belum siap kawin (baru disapih), betina yang belum siap kawin (baru disapih), betina yang sedang bunting, betina yang melahirkan, dan rusa yang sakit. Pengelompokan rusa bermanfaat untuk memudahkan dalam pemberian pakan sesuai kebutuhan, memudahkan dalam pengaturan perkawinan, menjaga pejantan agar tidak mengganggu rusa yang lain, keamanan bagi induk yang bunting dalam proses kelahiran, ketenangan bagi induk yang menyusui dalam merawat anak, menghindari perkawinan sebelum waktunya,memperoleh kesempatan makan bagi rusa yang baru disapih, dan memudahkan penanganan bagi rusa yang sakit. 

B. Penyapihan Rusa 
Penyapihan anak rusa juga perlu diperhatikan yaitu di mana induk betina harus bersatu dengan anak sampai berumur 4 bulan, agar anak rusa mendapat air susu lebih banyak. Penyapihan sebelum berumur 4 bulan, misalnya ditinggal mati oleh induk, diperlukan penambahan air susu dari luar dengan menggunakan dot atau sendok. Setelah disapih, pemeliharaan tetap terpisah antara jantan dan betina untuk menghindari kemungkinan terjadi perkawinan lebih awal. 

C. Kesehatan 
Kesehatan rusa merupakan suatu hal yang perlu mendapat perhatian serius agar produktivitas rusa semakin meningkat. Berdasarkan pengalaman, kematian dalam penangkaran lebih banyak terjadi pada musim hujan yakni pada anak rusa (27 %) dan rusa dewasa (9%). Penyakit yang sering menyerang pada musim hujan adalah pneumonia (radang paru-paru) sebagai akibat kandang yang becek dan lembab. Sedangkan kematian pada rusa dewasa lebih banyak disebabkan oleh faktor makanan, lingkungan, dan stressakibat penanganan. 

Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit dilakukan dengan beberapa cara, antara lain sanitasi lingkungan kandang, pemberian pakan yang memenuhi standar gizi, memperbaiki teknik penanganan, dan vaksinasi, serta pemberian obat sesuai jenis penyakit dan anjuran medis. 

D. Penandaan (Tagging) 
Penandaan atau pemberian nomor pada rusa merupakan hal penting dalam manajemen penangkaran. Penandaan sebaiknya dilakukan sebelum anak rusa disapih. Tujuan penandaan atau pemberian nomor adalah untuk mengetahui sil-silah (pedigree), umur, memudahkan dalam pengontrolan, memudahkan dalam pengenalan individu, dan untuk memudahkan pengaturan perkawinan. 

Cara pemberian nomor pada rusa dilakukan dengan cara nomor ditulis pada potongan plastik yang tebal atau papan dengan menggunakan paku/kawat agar tidak mudah hilang. Kemudian potongan tersebut digunting/dipotong, dan di-gantung pada leher rusa dengan menggunakan tali tambang berdiameter 5 mm lalu dimasukkan ke dalam selang berukuran 2 dim. Penulisan nomor menggunakan 4-5 angka. Angka pertama menunjukkan tahun kelahiran; angka kedua dan ketiga adalah bulan kelahiran; angka keempat menunjukkan nomor induk (angka akhir saja); dan angka kelima merupakan nomor urut anak. Contoh nomor 3223, yaitu 3 menunjukkan rusa lahir pada tahun 2003; 2 menandakan bulan Pebruari; 2 menandakan induk yang melahirkan mempunyai nomor berakhiran 2; dan 3 berarti induk tersebut telah melahirkan sebanyak 3 kali. 

E. Pemeliharaan Kebun Pakan 
Pemeliharaan pakan harus sering dilakukan agar memperoleh pakan yang baik dan selalu tersedia secara kontinyu sepanjang musim, dengan cara pembersihan, pengolahan tanah, pemupukan, pendangiran, dan penyiraman. Pembersihan rumput liar dan pendangiran dilakukan 3 bulan sekali sedangkan pengolahan tanah dan pemupukan dilakukan 1 tahun sekali. 

F. Teknik Pemberian Pakan 
Pemberian pakan segar (hijauan) pada rusa didasarkan pada bobot badan rusa, dengan perhitungan 10 % x bobot badan x 2. Maksud dikalikan 2 yakni diperhitungkan dengan jumlah hijauan yang tidak dimakan karena sudah tua, tidak disenangi, kotor karena terinjak-injak, dan telah bercampur dengan urine/faeces. 
Contoh : bila bobot badan seekor rusa dewasa 50 kg akan membutuhkan pakan segar sebanyak 10% x 50 kg x 2 = 10 kg/hari. Pemberian pakan selalu disertai dengan pemberian garam sebagai perangsang nafsu makan dan untuk memenuhi kebutuhan mineral. Pemberian pakan dilakukan dengan cara pengaritan di mana hijauan dipotong lalu diberikan pada rusa dalam kandang, baik musim hujan maupun musim kemarau. Namun hal ini tergantung pada sistem penangkaran yang digunakan. Frekuensi pemberian pakan sebanyak 3 kali dalam sehari (pagi, siang, dan sore) sedangkan pemberian pakan tambahan berupa dedak padi diberikan 3 kali dalam seminggu, sebanyak 0,5 kg/ekor. 

TEKNIK PEMINDAHAN 
A. Penangkapan Rusa 
Cara menangkap rusa agar tidak menimbulkan cedera pada petugas dan rusa itu sendiri, antara lain dengan menjepit leher dengan tangan kanan, ke dua mata ditutup menggunakan tangan kiri agar dapat mengurangi stress; sementara petugas lainnya memegang kedua pangkal paha dari arah samping. Penangkapan ini membutuhkan tenaga 2-3 orang dan pada rusa jantan yang mempunyai tanduk kokoh atau sempurna, harus mendapat perhatian yang lebih serius karena sangat galak dan liar. 

B. Pengangkutan Rusa 
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengangkutan rusa adalah apabila jarak pengangkutan sangat jauh dan membutuhkan waktu yang lama, sebaiknya menggunakan peti/kandang berbentuk persegi empat. Satu buah peti/kandang berukuran 1,5 x 1,5 x 1,5 m, berisi 1 ekor rusa. Peti/kandang terbuat dari kayu/ papan/triplek yang tertutup rapat agar rusa tidak stress tetapi harus mempunyai lubang udara. Pembuatan peti/kandang diusahakan agar rusa dapat berdiri tegak. 

Selama dalam perjalanan, rusa harus diberi makan dan minum, bila memungkinkan diberi obat anti stress. Selain itu pengangkutan rusa dapat juga mengguna-kan bius dengan dosis yang sesuai dengan ketentuan. Sebaiknya pengangkutan rusa dilakukan pada sore atau malam hari, agar rusa tidak kepanasan.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "MODEL PENANGKARAN RUSA Lengkap dari pemeliharaan sampai pemindahan"

Posting Komentar