Panduan lengkap dan metode penggemukan sapi potong


Pembibitan SAPI POTONG
USAHA PENGGEMUKAN SAPI POTONG MASIH TERBUKA LEBAR 
a.Indonesia Kaya Potensi yang Belum Tergali 
b.Bagaimana Indonesia Memenuhi Kebutuhan Konsumsi Daging Susu dan daging sapi belum sepenuhnya bisa dipenuhi oleh produksi dalam negeri 
c.Kondisi Peternakan Sapi Potong di Indonesia 
- Produktivitas Rendah 
- Populasi Rendah 
- Pasokan Sapi Bakalan Tidak Stabil 
- Pasokan Pakan Ternak Belum Mencukupi 
- Pengetahuan ttg Teknologi Peternakan Masih Rendah 
- Perkawiinan tidak terkontrol 
d. Harapan Indonesia pada Masa Datang 
- Dengan mengubah cara atau tindakan kita yaitu memanfaatkan apa yang sudah diberikan untuk kemakmuran Bangsa.

PEMILIHAN LOKASI
Kondisi Agroklimat 
Kondisi lingkungan yang ideal yang dibutuhkan sapi agar dapat tumbuh dan berkembang secara optimal berdasarkan potensi genetisnya adalah sbb :
a.Suhu Lingkungan
Ketika baru lahir, sapi potong membutuhkan suhu lingkungan yang lebih rendah dibanding sapi dewasa. Suhu lingkungan ideal bagi pertumbuhan dan perkembangan sapi potong di Indonesia adalah 17 – 27°C.
b.Arah Angin
Angin merupakan salah satu faktor pembawa penyakit, apabila tdk diwaspadai upaya memperoleh keuntungan bisa berantakan akibat ulah penyakit yg dibawa angin. 
Bila arah angin dominan dari barat ke timur, kandang harus dibangun membujur dari utara ke selatan
Dinding kandang dibangun 20 – 30 cm lebih tinggi dari tinggi sapi yg dipelihara
c.Curah Hujan 
Curah hujan secara langsung berkaitan erat dengan ketersediaan air dan suhu udara. Idealnya lokasi peternakan sapi potong memiliki curah hujan 800 – 1.500 mm/th. 
d.Arah Sinar Matahari 
Sinar matahari mampu membunuh berbagai bibit penyakit yg berbahaya bagi kelangsungan hidup ternak. Sebaiknya arah sinar matahari pagi harus masuk secara sempurna ke dlm kandang. 
e.Kelembaban 
Kelembaban udara 60 – 80% merupakan kelembaban ideal bagi pertumbuhan dan perkembangan ternak sapi potong 
f.Topografi 
Topografi merupakan pertimbangan penting dlm penentuan lokasi usaha peternakan karena secara langsung atau tidak langsung berpengaruh pd suhu, curah hujan, kelembaban dan arah angin

KETERSEDIAAN AIR
  • Air adalah kebutuhan mutlak bagi sebuah usaha peternakan sapi potong untuk tumbuh dan berkembang, memandikan ternak, membersihkan kandang serta untuk menyirami tanaman pakan ternak.
  • Air bisa diperoleh dari sungai, sumur pompa, mata air dan menampung air ketika hujan. Keberadaan sumber air berpengaruh thd biaya produksi.
  • Sebelum digunakan sebaiknya air dari berbagai sumber dianalisis kandungan zat kimia utk menghindari keberadaan unsur2 yg berbahaya bagi ternak
  • Kebutuhan air tiap ternak beragam, dipengaruhi oleh faktor suhu lingkungan, jenis & bangsa ternak, kondisi pakan (kering/basah), sehingga diharapkan bisa memasok air dlm jml tidak terbatas.
KETERSEDIAAN TENAGA KERJA 
  • Sapi potong yg dikelola sbg usaha peternakan profit oriented harus dikelola oleh org2 atau tenaga kerja yg cukup kompeten. Untuk itu perlu dipertimbangkan penggunaan kombinasi tenaga kerja dari sekitar lokasi usaha peternakan maupun dari tempat asal yg jauh. 
  • Apabila tenaga kerja hanya bersumber dari dekat lokasi usaha dikhawatirkan terjadi konspirasi antar para pekerja, sebaliknya bila diambil dari lokasi yg berjauhan dikhawatirkan terjadi arus mudik pd wkt2 tertentu, misalnya lebaran atau tahun baru.
KETERSEDIAAN BAHAN PAKAN DAN SAPI BAKALAN 
  • Sumber bahan pakan sebaiknya tidak terlalu jauh dari lokasi usaha mengingat bahan pakan selalu dibutuhkan setiap hari. Bila utk pengadaan bahan pakan diperlukan biaya transportasi, dikhawatirkan keuntungan yg bisa diperoleh bisa habis utk biaya transport. 
  • Sapi bakalan yg berasal dari tempat yang terlalu jauh akan mengalami stres akibat perjlnan jauh, akibatnya sapi bakalan membutuhkan wkt yg lama utk beradaptasi kembali dg lingkungan baru. Biasanya proses adaptasi membutuhkan biaya cukup tinggi sehingga akan meningkatkan biaya produksi
INFRASTRUKTUR TRANSPORTASI 
Transportasi merupakan faktor yg harus dipertimbangkan dg cermat krn erat kaitannya dengan kelancaran berbagai proses dlm sebuah usaha peternakan. Jalur transportasi yg lancar akan sangat menunjang perkembangan usaha. Karena itu berbagai alternatif jalur transportasi perlu dipertimbangkan untuk tujuan efisiensi dan efektivitas usaha peternakan. 

PASAR 
Satu-satunya kegiatan yg menghslkan dana adalah kegiatan pasar. Secara tradisional para peternak menjual sapi2nya dipasar2 terdekat. Usaha peternakan yg sudah berorientasi pasar, bisa saja hsl usaha peternakan dipasarkan dilokasi yg berjauhan dgn lokasi usaha, hal ini tetap didasarkan pd pertimbangan ekonomis.

PERKANDANGAN
FUNGSI KANDANG 
  1. Pelindung ternak dari gangguan cuaca seperti hujan, panas matahari, terpaan angin, maupun udara dingin. 
  2. Tempat beristirahat yg nyaman dan aman dari gangguan hewan pengganggu atau predator. 
  3. Sarana yg memudahkan penanganan ternak, terutama dlm pemberian pakan, minum, perawatan kesehatan dan kegiatan lain. 
  4. Penampung kotoran dan sisa2 pakan 
  5. Mengontrol ternak agar tidak merusak berbagai fasilitas yg tersebar diseluruh area peternakan
PERSYARATAN KANDANG 
  • Terbuat dari bahan2 berkualitas, tahan lama, tdk mudah rusak 
  • Untuk kandang koloni, luas kandang hrs sesuai dg jml sapi sehingga sapi bisa bergerak leluasa 
  • Biaya pembuatan tdk terlalu mahal 
  • Konstruksi lantai kandang dibuat dg kemiringan 5 – 10 ° sehingga tdk ada air yg menggenang. Bahan lantai kandang dibuat dari bhn yg tdk menyebabkan becek. 
  • Harus dibuat sistem sirkulasi udara yg memungkinkan lancarnya keluar masuk udara. 
  • Sinar matahari sebaiknya bisa masuk secara keseluruhan tanpa dihambat oleh pohon dan dinding kandang. 
  • Angin yg bertiup sebaiknya tdk menerpa ternak secara langsung 
  • Atap kandang dibuat dari bahan yg murah, awet, ringan dan mampu memberikan kehangatan pada malam hari.
TIPE KANDANG
A.KANDANG INDIVIDUAL 
- Diperuntukkan bagi 1 ekor sapi. 
- Ukuran disesuaikan dg ukuran sapi secara umum 
- Biasanya berukuran 2,5 x 1 m 
- Dibuat dg tujuan utk memacu pertumbuhan sapi agar lebih cepat krn di kandang ini sapi dibatasi ruang geraknya. 
- Sapi tdk mudah stres krn frekuensi kontak dg sapi lain sangat terbatas 
- Tdk terjadi perebutan pakan 
- Biaya relatif lebih mahal 

B.KANDANG KOLONI 
- Utk memelihara beberapa ekor sapi sekaligus 
- Pakan & minum diberikan secara kolektif 
- Kemungkinan mengalami stres lbh tinggi krn frekuensi kontak bdn secara langsung lebih tinggi 
- Biaya pembuatan kandang lebih rendah. 
- Kebutuhan luas kandang per ekor sapi agar bisa bergerak leluasa minimum 4 m² artinya jika sapi yg digemukkan berjumlah 20 ekor, luas kandang efektif minimum 80 m² 

PEMILIHAN SAPI BAKALAN
JENIS – JENIS SAPI POTONG 
Ada beberapa jenis sapi potong yg menyebar di Wilayah Indonesia, diantaranya ; Sapi Bali, Ongole, Peranakan Ongole, dan Sapi Madura. 

Perbandingan populasi sapi tsb di Indonesia adalah sbb: 
- Bali 2.632.125 ( 26,92% ) 
- Madura 1.131.375 ( 11,57% ) 
- Ongole 260.094 ( 2,66% ) 
- PO 773.165 ( 8,17% ) 
- Lainnya (impor) 4.979.830 ( 50.68% ) 

SAPI BALI 
Merupakan salah satu jenis sapi asli Indonesia yg mempunyai potensi besar utk dikembangkan. Pada wkt kecil sapi Bali berwarna sawo matang atau merah bata yg merupakan ciri utama sapi-sapi keturunan Bos Sondaicus. Pada sapi Bali betina, warna itu bertahan sampai dewasa sedang pd jantan warnanya akan berubah menjadi kehitaman ketika dewasa. 
Keunggulan sapi Bali memiliki tingkat kesuburan tinggi, type pekerja yg baik, efisien dlm memanfaatkan sumber pakan, persentase karkas tinggi, daging rendah lemak, daya adaptasi thd lingkungan tinggi. Populasi terbesar di Pulau Bali.

SAPI MADURA 
Penampilan secara umum tdk berbeda dg sapi Bali. Sapi Madura berwarna merah bata baik jantan maupun betina. Perbedaan yg signifikan antara sapi Bali dan sapi Madura terletak pada keberadaan punuk, sapi Bali tdk berpunuk. Populasi terbanyak terkonsentrasi di Pulau Madura. 

SAPI ONGOLE 
Sapi Ongole memiliki punuk, berwarna putih dan memiliki banyak lipatan kulit di bagian leher dan perutnya. 
Sapi ini keturunan Bos indicus dan berkembang bagus di Pulau Jawa.

SAPI PERANAKAN ONGOLE 
Sapi ini merupakan hasil persilangan sapi Ongole asal India dg sapi Madura secara grading up ( keturunan hsl perkawinan itu dikawinkan kembali dg sapi Ongole ). Sapi ini merupakan salah satu bangsa sapi yg banyak dipelihara peternak kecil di P. Jawa memiliki warna putih dan berpunuk. 

SAPI FRISIAN HOLSTEIN ( FH ) 
Di beberapa sentra sapi perah spt Pengalengan dan Boyolali juga dikembangkan usaha penggemukan sapi potong dg sapi bakalan berupa sapi FH jantan. Sapi2 jantan ini agar bisa menghslkan nilai jual yg tinggi, para peternak sapi perah melakukan penggemukan sapi FH jantan sbg sapi potong

SUMBER SAPI BAKALAN 
Dalam sebuah usaha peternakan, pemilihan sapi bakalan merupakan langkah penting yg sangat menentukan keberhasilan usaha. Pengadaan sapi bakalan bisa diperoleh dari 2 sumber yaitu : 
a.Sapi Bakalan Lokal 
b.Sapi Bakalan Impor

SAPI BAKALAN LOKAL 
Ada beberapa jenis sapi lokal yg besar potensinya dan dpt digunakan sbg sapi bakalan, yaitu : 
1.Sapi Bali 
2.Sapi Madura 
3.Sapi Peranakan Ongole 
  • Dengan berat awal sapi 200 – 300 kg ( umur 1-2 th ) 
  • Sapi Bali dan Madura dg pertambahan bobot badan 0,5 – 1,0 kg / hari 
  • Sapi PO dg pertambahan bobot badan 0,4 – 0,8 kg / hari 
  • Sebaiknya sapi yg digemukkan hanyalah sapi2 jantan
SAPI BAKALAN IMPOR 
  • Sapi impor yg didatangkan dari Australia atau Selandia Baru pd umumnya jenis Brahman Cross ( Peranakan American Brahman / PAB ) atau Australian Commercial Cross ( ACC ). 
  • Pertambahan berat badan hariannya cukup tinggi ( 0,8 – 1,2 kg/hari ) 
  • Berat awal 300 – 350 kg dg umur 1-2 tahun 
  • Biasanya diimpor dengan rentang umur dan berat badan yg hampir seragam dan dalam jumlah yg cukup besar sehingga peternak akan mengalami kesulitan utk membeli secara eceran 
MENENTUKAN UMUR SAPI BAKALAN 
Penentuan umur sapi bakalan merupakan langkah penting dlm penggemukan sapi potong. 
  • Setelah umur 2th tulang sapi potong relatif tdk mengalami perubahan lagi, yg dominan adalah pertumbuhan jaringan otot ( daging ) 
  • Jaringan otot mengalami percepatan saat sapi dilahirkan sampai dewasa kelamin ( umur 2 – 2,5 th ) merupakan periode emas pertumbuhan sapi potong. 
  • Sapi bakalan yg akan digemukkan idealnya berumur 1-2 th agar menguntungkan secara ekonomis krn bisa tumbuh dg cepat serta efisien dlm pemberian dan pemanfaatan pakan 
  • Setelah melewati batas pertumbuhan otot, sapi akan mengalami pertumbuhan jaringan lemak, kualitas daging menurun krn kadar kolesterol dlm daging sudah meningkat. 
  • Penentuan umur sapi dilakukan dg pendugaan melihat beberapa bagian tubuh, yaitu : Gigi, Tanduk.
GIGI
Penentuan umur dengan melihat pertumbuhan gigi relatif lebih akurat dibandingkan dg metode pengamatan lingkar tanduk. Untuk diketahui sapi memiliki 4 pasang gigi seri yg posisinya simetris 
  • 15 hari : gigi seri susu sdh tumbuh kecuali gigi seri luar 
  • 1 bulan : gigi seri susu sdh tumbuh semua 
  • 6 bulan : gigi seri susu dlm terasah sebagian 
  • 10-12 bln : gigi seri susu dlm terasah seluruhnya 
  • 16-18 bln : gigi seri susu luar terasah seluruhnya 
  • 1,5-2 th : gigi seri susu dlm sdh berganti dg gigi tetap 
  • 2,5 th : gigi seri susu tengah dlm sdh berganti gigi tetap 
  • 3 th : gigi seri susu tengah luar sdh berganti gigi tetap 
  • 3,5 th : gigi seri susu luar sdh berganti dg gigi tetap
TANDUK
Penentuan umur sapi yg dilakukan dg melihat pertumbuhan tanduk merupakan cara yg mudah krn tanduk berada di bagian luar tubuh sapi, yaitu keberadaan cincin atau lingkar tanduk. 
  • Pada umur 2 bln, bagian bakal tanduk terlihat semakin menonjol. 
  • Pada umur 5-6 bln, tanduk mulai muncul dan semakin memanjang seiring bertambahnya umur sapi. 
  • Metode penentuan umur dg melihat lingkar tanduk hanya bisa dilakukan pd sapi betina krn asumsinya adalah umur kebuntingan. Rumusnya sbb : 
Umur sapi = ( 2 + jumlah lingkar tanduk ) tahun

MENENTUKAN JENIS KELAMIN
  • UU No. 614 Tahun 1936 menyebutkan larangan penyembelihan hewan ( sapi ) betina produktif. 
  • Pengenalan jenis kelamin secara fisik biasanya dilakukan dengan mengamati organ tubuh bagian belakang sapi potong khususnya celah antara kedua paha belakang. 
  • Sapi jantan dengan 2 testis yg terbungkus scrotum dan terlihat jelas melalui celah antara dua paha belakang. 
  • Sementara sapi betina tdk memiliki testis, menjelang dewasa kelamin terlihat adanya perkembangan ambing.
MELIHAT PENAMPILAN FISIK SAPI BAKALAN
Untuk sapi bakalan sebaiknya pilih yg sehat yg ditandai dg ciri2 sbb : 
1.Bulu licin dan mengkilap 
2.Selaput lendir pd gusi dan mulut berwarna merah muda cerah dan lidahnya mudah digerakkan. 
3.Kulit mudah dilipat dan jika dilepaskan segera kembali ke bentuk semula 
4.Hidungnya tidak kotor, basah dan tidak panas 
5.Suhu tubuhnya berkisar 39 – 40°C 
6.Sapi tampak bergairah, aktivitas makannya cukup baik dan cepat bereaksi thd gangguan 
7.Bila sedang beristirahat kemudian diganggu, akan cepat bangkit sbg reaksi atas gangguan tsb Sapi yg sehat juga bisa diihat dari bentuk kotoran atau fesesnya. 
8.Kotorannya padat 

MENAKSIR BERAT BADAN SAPI BAKALAN
Cara terbaik dan paling akurat utk menentukan berat ternak adalah dengan menimbang. 
  • Lingkar Dada ( LD ) biasanya diukur dg melingkarkan meteran kain pd bagian dada sapi tepat di bagian belakang kaki depan 
  • Panjang Badan ( PB ) diukur dari bahu sampai pangkal ekor 
  • Rumus Schrool 
Berat Badan = ( LD + 22 )² 
                               100 

Rumus Modifikasi 
Berat Badan = PB + LD² 
                         10.840 

Pendugaan berat badan dg metode di atas memiliki angka bias sebesar 5 – 10% 

ANEKA METODE PENGGEMUKAN SAPI POTONG
Berbagai metode penggemukan yg telah dikembangkan di seluruh dunia pd dasarnya dikembangkan dari pengetahuan ttg sistem pencernaan ternak ruminansia termasuk sapi. 
  • Sapi mampu mengkonsumsi jenis pakan berkualitas rendah ( kadar serat kasarnya tinggi ) dan mengubahnya menjadi daging yg merupakan bahan pangan berprotein tinggi. 
  • Di Indonesia pemeliharaan sapi potong biasanya dilakukan secara tradisional, sapi hanya diberi pakan seadanya tanpa memperhatikan jml dan kandungan zat gizi dlm pakan. 
  • Peternak tdk memperhatikan kebutuhan pakan sapi utk pertumbuhan yg optimal, akibatnya pertumbuhan berat badan sapi yg dipelihara tdk optimal.
  • Biasanya sapi hanya diberi pakan berupa rumput lapangan atau jerami padi, sehingga sapi hanya mampu menghslkan pertambahan berat badan harian (PBBH) dibawah 0,3 kg 
  • Dlm pemeliharaan spt ini faktor lama pemeliharaan juga tdk menjadi pertimbangan utama, krn tujuan pemeliharaan sapi pada umumnya hanya sbg simpanan, sapi dijual ketika peternak membutuhkan uang dlm wkt cepat. 
  • Pada usaha peternakan sapi potong yg sdh memasuki skala semikomersial atau komersial, waktu pemeliharaan menjadi pertimbangan utama, krn berkaitan erat dg biaya yg hrs dikeluarkan. Agar wkt pemeliharaan relatif singkat, dicari alternatif metode pemberian pakan yg lebih efektif dan efisien.
PETERNAKAN SKALA SEMIKOMERSIAL 
  • Pada peternakan skala semikomersial tetap memberikan hijauan sbg pakan utama, tetapi ada tambahan pakan berupa konsentrat. 
  • Hijauan yg diberikanpun kualitas gizinya sdh cukup tinggi, spt rumput gajah atau benggala. 
  • Konsentrat yg diberikan bukanlah konsentrat yg sebenarnya, hanya berupa campuran ampas tahu dan dedak padi. Kedua bahan pakan tsb harganya relatif murah. 
  • Dengan pemberian bahan pakan tsb, pertumbuhan sapi diharapkan bisa dipacu lebih cepat dan wkt pemeliharaan bisa dipersingkat. 
PETERNAKAN SKALA KOMERSIAL 
  • Pada peternakan sapi potong skala komersial, pakan hijauan justru diberikan dlm jml terbatas, artinya pakan utamanya adalah konsentrat dengan kadar protein kasar sebesar 15 – 16% 
  • Rasio pakan hijauan dan konsentrat bisa 20 : 80, 25 : 75, 30 : 70 atau bahkan 0 : 100 ( full konsentrat). 
  • Pola pemberian pakan spt ini, laju pertambahan berat badan harian sapi potong bisa dipacu dg kisaran 0,6 – 1,2 kg / hari. 
  • Pertambahan berat badan ini juga tergantung pada kondisi wilayah, kadar zat gizi pakan dan faktor genetik masing2 sapi 
PENGGEMUKAN DI PADANG PENGGEMBALAAN
  • Metode penggemukan ini sangat ideal utk dilaksanakan dilokasi-lokasi yg jarang penduduknya. 
  • Sapi digemukkan dengan cara dilepas di suatu padang penggembalaan. 
  • Jenis rumput yg biasa ditanam adalah rumput kolonjono (Brachiaria mutica), rumput pangola (Brachiaria decumbens), rumput ruzi (Brachiaria ruziziensis) dan rumput australia (Paspalum dilatatum) 
  • Untuk keseimbangan zat – zat gizi yg dikonsumsi , perlu juga ditanam jenis leguminosa spt turi (Sesbania grandiflora), petai cina (Leucaena glauca) dan lamtoro. 
Tanaman ini sbg sumber nitrogen yg bisa diubah menjadi protein dlm proses pencernaan.

Biasanya peternak melakukan pembatasan padang penggembalaan menjadi beberapa bagian. Pembatasan dilakukan dg kawat berduri atau dengan tanaman pagar yg tdk mudah dilalui oleh sapi. 

Padang penggembalaan tsb digunakan secara bergantian, setiap beberapa hari sekali sapi dipindahkan ke padang lain yg hijauannya sdh siap dikonsumsi. 

Ketika satu padang penggembalaan ditinggalkan oleh sapi2 yg digemukkan, peternak melakukan pemupukan dan perawatan tanaman di lokasi tsb. Sehingga tanaman hijauan tumbuh kembali sampai tiba giliran penggembalaan di tempat itu kembali. 

Dalam metode ini sapi2 sama sekali tdk diberi pakan tambahan berupa konsentrat, jadi hanya rumput dan leguminose yg tumbuh di padang tsb. 

Lama pemeliharaan sapi umumnya tdk didasarkan pd wkt tertentu, tapi lbh pd penilaian atau penampilan secara fisik, bila dilihat secara fisik sekelompok sapi sdh wktnya utk dijual, sapi2 tsb akan dijual, sisanya terus dipelihara sampai saatnya tiba utk dijual.

Keuntungan sistem penggembalaan sapi di padang penggembalaan adalah sbb. : 
  1. Tdk membutuhkan tenaga kerja yg banyak 
  2. Tdk butuh modal besar utk beli pakan, baik hijauan maupun konsentrat. 
  3. Tdk butuh dana investasi yg cukup besar utk membangun kandang, cukup membangun beberapa shelter utk tempat berteduh dan berlindung dari panas & hujan 
  4. Biaya produksi bisa ditekan serendah mungkin, biaya investasi yg dibutuhkan utk beli sapi bakalan dan pembebasan tanah. 
Kelemahan sistem penggembalaan sapi di padang penggembalaan adalah sbb. : 
  1. Kualitas sapi yg dibesarkan tdk seragam 
  2. Butuh lahan yg luas utk menjamin ketersediaan pakan dlm bentuk hijauan sepanjang tahun. 
  3. Perlu iklim dg curah hjn tinggi sehingga hijauan bisa tumbuh cepat setiap wkt. 
  4. Rawan pencurian bila tdk dijaga dan diawasi. 
  5. Butuh biaya utk sampai di pasar krn biasanya berlokasi di kaki gunung / jauh dari sarana transportasi 
  6. Tingkat produktivitas tdk bisa diperkirakan 
PENGGEMUKAN DRY LOT FATTENING
Pada sistem ini sapi2 dipelihara di kandang khusus dan tdk pernah digembalakan. Penggemukan dg metode ini dikenal sbg metode penggemukan dg biaya tinggi. 

Metode ini pd awalnya diterapkan di lahan2 pertanian jagung di AS yg produksi jagungnya melimpah, pakan sapi hanya dibatasi pd jagung . Namun skrg sapi2 juga diberi pakan hijauan dan konsentrat 

Seluruh bahan pakan tsb diberikan pd sapi dlm bentuk yg sdh siap dikonsumsi di kandangnya. 

Di negeri asalnya, metode ini biasanya dilakukan pd sekelompok sapi muda yg berumur 8 – 12 bln, dan dipelihara selama 120 – 150 hari 

Harapannya pd umur tsb sapi bisa tumbuh secara optimal dan dlm sistem ini berlaku sistem all in all out yg artinya sapi2 yg dipelihara masuk dan keluarnya bersama-sama.

Dalam metode ini sapi2 yg dipelihara cepat gemuk dan pertambahan berat badan hariannya cukup tinggi krn kegiatan sapi hanya makan, akibatnya sapi kurang bergerak dan terjadi penumpukan lemak yg akan menurunkan kualitas daging 

Karena itu sapi2 ini hanya digemukkan dlm 4 – 5 bulan utk menghindari penambahan lemak di beberapa bagian tubuh. 

Pemeliharaan yg singkat jg berkaitan dg efisiensi penggunaan pakan dan sapi2 yg sdh dewasa sangat sulit bertambah berat badannya.

PENGGEMUKAN SISTEM KOMBINASI
Penggemukan sistem ini merupakan kombinasi dari metode penggembalaan dan dry lot fattening. 

Sapi2 dipelihara di suatu kandang tertentu dan pd periode tertentu sapi2 tsb digembalakan di padang penggembalaan. 

Penggembalaan dilakukan saat musim hujan, yaitu saat hijauan tumbuh subur dan saat tdk tersedia pakan hijauan yg cukup, sapi2 diberi akan konsentrat. 

Saat ini metode kombinasi sdh jarang dilakukan krn biaya yg dibutuhkan sangat tinggi dibandingkan dg 2 metode yg dilakukan secara terpisah. 

Selain hrs berinvestasi pd pembuatan kandang, juga hrs membebaskan lahan dan menggaji para pekerja. 

PENGGEMUKAN SISTEM KEREMAN
  • Penggemukan sapi sistem kereman adalah metode penggemukan sapi ala Indonesia yg merupakan hsl modifikasi dari metode dry lot fattening. 
  • Beberapa kondisi sudah mengalami penyesuaian dg kondisi lokal, misalnya pakan konsentrat yg diberikan hanya 1 atau 2 jenis spt dedak padi atau ampas tahu. 
  • Sapi2 dipelihara dlm kandang sederhana dan hijauan siap konsumsi diberikan tiap hari 
  • Sapi dipelihara dlm wkt tdk lebih dari 6 bln dan sama sekali tdk pernah dikeluarkan dari kandang utk digembalakan 
  • Setelah melampaui masa pemeliharaan, sapi dijual di pasar dan sapi2 bakalan baru dimasukkan ke dlm kandang yg sebelumnya dibersihkan dari segala bentuk kotoran yg biasanya dijual sbg pupuk kandang. 
  • Di Indonesia penggemukan sapi potong dg metode kereman sdh banyak dilakukan dg berbagai penyesuaian tergantung kondisi lingkungan, 
  • di sentra produksi tahu, konsentrat yg digunakan adalah ampas tahu . di sentra padi, dedak padi digunakan sbg konsentrat. 
  • Sejauh ini metode kereman adalah metode yg paling cocok dikembangkan di Indonesia, terutama di P. Jawa

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Panduan lengkap dan metode penggemukan sapi potong"

Posting Komentar